[REVIEW] Biyung – Pembalut Kain

IMG_6269.JPG

Jadi beberapa bulan yang lalu, Growgrin.id menjual pembalut kain dari brand lokal, Biyung, di akun shopeenya. To be honest, Aku tuh agak picky sih kalo urusan nyobain pembalut kain. Karena kadang ada beberapa pembalut yang harganya jauh lebih murah, tapi dari penampakan produknya kek yang tebel dan bahannya kasar.

Makanya pas Aku liat pembalut kain merk biyung yang dijual di Growgrin.id dengan tampilan jauh lebih tipis dan harga yang lebih murah dibanding pembalut kain Green Mommy, Aku tertarik banget buat beli.

Packaging

Long story short, akhirnya paket orderan pembalut kainnya sampai di rumahku. Btw, Aku selalu seneng kalo beli sesuatu dari Growgrin.id, karena dibungkusnya gak pake plastik jadi bener-bener minim sampah. Ya paling ada sih plastik dari ekspedisi JNE-nya, cuma gak masalah lah soalnya kan plastik dari JNE masih bisa dipakai ulang.

IMG_6245IMG_6247IMG_6249IMG_6248

Sebenernya gak cuma itu aja sih rasa seneng Aku kalo belanja di Growgrin.id, ternyata si pembalut kainnya dibungkus pake besek! Wah seneng banget sih karena si besek ini bisa dipakai ulang untuk apa aja. Bisa tempat reusable facial pad atau wadah makanan.

Nah, setelah liat packaging dan penampakan pembalut kain dari Biyung ini, Akutu berasa inget jaman kecil dulu kalo kerumah nenek. Pasti identik banget dengan kain batik motif gini dan besek. Ngomong-ngomong, coba deh kalian berkunjung ke instagramnya biyung dan baca caption demi caption foto postingannya. Tulisannya inspiratif dan empowering cewe banget.

IMG_6254IMG_6251

Setelah tadi bahas soal packaging, sekarang Aku bakal bahas si pembalut kainnya itu sendiri, sekarang Aku bakal bahas tentang bahan dan spesifikasi dari setiap pembalut kain yang Aku dapetin.

Bahan

Bahan yang digunakan di pembalut kain Biyung yaitu:

  • Lapisan luar bawah = Batik
  • Lapisan luar atas = Bahan kaos alus
  • Lapisan dalam bawah = Kain waterproof/ PUL
  • Lapisan dalam atas = Kain flanel tebal

Ukuran Pembalut Kain

Ukuran dari pembalut kain dari Biyung ini beragam, yaitu:

abcd

Perawatan

Dalam perawatannya, pembalut kain ini cukup dirawat dengan cara:

  • Cuci sebelum digunakan pertama kali dan setelah digunakan
  • Cuci dengan sabun tanpa pemutih atau pelembut
  • Jemur dibawah matahari untum menghilangkan kuman
  • Secara berkala cuci dengan air hangat
  • Untuk menghilangkan noda secara alami, dapat dicuci dengan cuka dan baking soda
  • Agar kualitas terjaga lebih lama, sebaiknya jangan direndam terlalu lama, jangan disikat dan jangan disetrika

What I Like & Dislike

Setelah menggunakan pembalut kain dari merk Biyung dan dijual oleh Growgrin.id, Aku merasa ada beberapa hal yang Aku suka dan kurang Aku suka.

Hal yang Aku suka dari pembalut kain ini adalah:

  1. Pembalut kain ini adalah pembalut kain paling tipis yang pernah Aku gunakan. Jadinya lebih enak ketika digunakan ketika beraktivitas dan tidak ada rasa mengganjal. Bahkan, saking tipisnya ketika “penuh” pun tidak terasa berat sama sekali
  2. Kualitas kain yang digunakan untuk bagian dalam kan terbuat dari bahan kaos alus sangat nyaman digunakan karena sehalus itu! Jadi gak bikin iritasi. Fyi, Akutu dulu kalo pake pembalut yang biasa ditemukan di supermarket tuh iritasi mulu.
  3. Karena bahannya tipis, jadi kalo dijemur pun jauh lebih cepat keringnya. Terus karena tipis juga, misalnya dijemur dalam kondisi musim hujan pun gak akan bau apek.
  4. Gampang banget dibersihinnya! Akutu nyoba bersihin ini pake air hangat, baking soda dan castille soap dalam bentuk bar. Direndem bentar terus di kucek-kucek langsung ilang.
  5. Harganya jauh lebih murah. Kalo 1 paket dengan harga Rp 100.000 udah dapet 4 jenis pembalut kain dengan size yang berbeda-beda. Sedangkan kalo mau beli satuan, harganya Rp 25.000 per pcs

Hal yang kurang Aku suka dari pembalut kain ini adalah:

Sebenernya ini lebih ke preferensi sih, dan Aku yakin tiap cewe pasti intensitas ketika haidnya beda-beda. Kalo Akutu kan cenderung normal intensitasnya ketika haid. Namun meskipun normal, ketika Aku menggunakan pembalut kain ini untuk hari pertama dan kedua dengan durasi pemakaian 4 jam, ternyata bocor.

Sehingga, Aku mengasumsikan jika pembalut kain ini daya tampungnya tidak sebanyak pembalut kain lain. Cuma, yang perlu jadi catatan sih hal ini masih bisa diakalin banget. Dengan cara mengganti pembalut tiap 2 s/d 3 jam sekali dalam sehari. Paling downsidenya, harus lebih rajin nyucinya aja sih.

Catatan

Tambahannya yaitu:

  1. Saat dicuci, Aku nyobain dengan dua kondisi. Kondisi pertama pembalut yang udah penuh dengan darah haid dan langsung dicuci. Kondisi pertama ini adalah kondisi yang paling gampang dan gak perlu effort. Pake air biasa pun bisa ilang. Sedangkan untuk kondisi kedua, pembalut yang udah dibiarin berjam-jam. Kalo kondisi kedua ini, wajib hukumnya si pembalut direndem dulu pake air hangat sambil dikasih sabun serta baking soda biar gampang ilang. Tapi, so far, mau langsung dicuci ataupun dibiarin dulu, pembalut kain ini emang yang paling gampang banget untuk dicucinya.
  2. Untuk sabun yang digunakan, pembalut kain ini kurang recommended kalo dicuci hanya dengan sabun lerak aja. Paling enak sih pake castille soap, sabun mandi atau deterjen biasa pun bisa.

IMG_6256

Final Tought

All in all, apakah pembalut kain dari Biyung ini recommended? Menurutku iya. Karena harganya jauh lebih murah dan kualitasnya bagus. Paling downsidenya seperti yang sudah Aku ceritakan di poin sebelumnya, untukku pribadi sih di menstruasi hari pertama dan kedua, kurang lebih butuh 4 pembalut dalam sehari untuk make sure gak bocor.

Jadi, kalo kamu tertarik nyoba, ya emang butuh agak banyak aja sih jumlah si pembalut kainnya. Cuma menurutku kalo beli banyak pun harganya masih ketolong karena harga per pcsnya itu Rp 25.000. Tapi kalo kamu gak mau beli terlalu banyak pun, pembalut kain ini kalo dicuci dan dijemur, cepet banget keringnya.

Nah gitu aja review dariku, terus, gimana nih? Kamu tertarik nyoba gak?


Biyung – Pembalut Kain

Harga: Rp 100.000/ 4 pcs

Beli di: Growgrin.id

Repurchase: Yes


 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s