(Tidak Ikut) Buka Bersama

arabic-biryani-cuisine-1161468.jpg

Tahun ini Aku tidak ikut buka bersama sama sekali. Kenapa?

“Ci, kok tumben gak bukber?” Tanya Mama

“Ah males mah. Sok teu pararuguh bukber teh. Sholatnya suka telat. Sayang, lagi bulan Ramadhan” Jawabku

“Ah padahal dulu kamu teh suka bukber. Sampe-sampe jarang buka dirumah”

“Eh iya ya, padahal dulu kan Aku belum punya uang sendiri, tapi kok rajin banget bukber. Ai sekarang udah punya uang sendiri, malah gak bukber hahahaha”

Iya, tahun ini Aku memutuskan untuk tidak menghadiri bukber sama sekali. Alasannya banyak, yaitu:

1. Sholat Gak Tepat Waktu

Inilah alasan utama kenapa Aku tidak ingin hadir diacara bukber manapun. Karena, selama Aku bukber dari tahun 2009 hingga 2017 kemarin, rasanya sangat susah untuk sholat tepat waktu. Pasti ada aja halangannya. Sholat Magrib mepet ke Isya karena mushollanya penuh, gak sholat Isya dan Tarawih berjamaah karena lagi asyik ngobrol sama temen. Bahkan, selama Aku ikut bukber ini, masih ada aja orang yang nge-skip sholat.

Pikirku “Mau sampe kapan?”, padahal sholat adalah kewajiban, melalaikannya aja dilarang gimana sampe meninggalkan?

2. Pulang Malem

Udah gak aneh, kalo acara bukber itu selesainya minimal jam 8 malem. Ya gimana enggak, namanya ketemu temen gak mungkin Cuma ngobrol 5 – 7 menit doang. Belum lagi kalo pulang terlalu malem, badan keburu cape dan mata ngantuk. Niat sholat Isya dan tarawih dirumah pun kadang Cuma sekedar niat. Ujungnya dikerjain pas sebelum sahur. Bahkan ada yang bablas sahurnya karena terlalu cape pas pulang kerumah.

Pikirku “Mau sampe kapan kaya gini terus?”

3. Rawan Ghibah Dan Ikhtilat

Namanya juga kumpul sama temen, kadang nostalgia bahas yang dulu-dulu. Lalu menyerempet ke ngobrolin orang dan kejelekannya. Selain itu, bukber ini rawan dengan Ikhtilat, campur baur antara pria dan wanita. Saling menyentuh yang bukan muhrim dianggap biasa.

Pikirku “Mau sampe kapan kaya gini terus?”

4. Gak Ada Bedanya Dengan Makan Malam Bersama

Bagiku, buka bersama gak ada bedanya dengan makan malam bersama. Sehingga, seharusnya kegiatan ini bisa di subtitusikan ke bulan-bulan lain. Masih ada kok 11 bulan lainnya yang bisa diisi dengan kegiatan kumpul bersama teman, kerabat dan lainnya. Karena, sayang aja gitu bulan ramadhan, tamu istimewa yang belum tentu kita jumpai di tahun berikutnya, justru disia-siakan begitu saja. Sayang aja, kalo dalam bulan yang istimewa ini kita disibukkan dengan hal-hal yang tidak bermanfaat.

“Sungguh sangat terhina dan rendah seseorang yang disebutkanku, lalu dia tidak bershalawat atasku. Sungguh sangat terhina dan rendah seseorang yang datang kepadanya Ramadhan kemudian bulan tersebut berlalu seb.png

Tapi entahlah, ini hanya murni pendapatku saja. Namun yang Aku rasakan selama tidak menghadiri satupun acara bukber adalah Aku mampu menjalankan “wishlist ramadhan” tanpa terdistraksi dengan hal-hal tidak penting. Mungkin karena Aku udah ngerasain kali ya, jadinya sekarang Aku berpikir been there done that. Sehingga Aku ingin belajar memaknai bulan Ramadhan dengan cara lain.

Beberapa hari lagi tamu istimewa kita akan pergi. Jadi, bagaimana dengan puasamu? Apakah wishlistmu sudah tercapai?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s